Sunday, 24 August 2014

Mengatasi Kekhawatiran Anak Masuk Sekolah Baru

Berangkat sekolah bersama Ayah
Ternyata bukan hanya saya yang khawatir saat Ismail mulai menjalani jam normal sekolahnya di SDIT AL Hikmah, Cipayung, Depok. Di facebook, beberapa emak juga khawatir. Kalau saya, khawatir karena jam sekolahnya jadi lebih panjaaaaang. Waktu TK, Ismail cuma sekolah sampai jam 10.30, nah sekarang ini dia pulang jam 14.30! Sebagai mantan anak SD Negeri yang sekolahnya cuman sampe jam 10, udah tentu maknya ini khawatir banget. Ntar Ismail betah gak ya di sekolah?

Berhubung sekolahnya jauh, Ismail berangkat sama ayahnya dan dijemput tukang ojek, tapi tukang ojeknya ini emak-emak juga kok. Insya Allah aman dan lebih ngemong. Hari pertama sekolah dengan jam normal, saya udah gak ngantar-ngantar lagi. Rasanya seperti gimanaaaa gitu ya, melepas anak sekolah sampai jam 14.30, alias jam 1/2 3 sore. Acara bangun pagi, mandi, dan siap berangkatnya udah terbiasa, karena sebelum puasa pun dia udah masuk kurang lebih dua minggu. 

Memang sih, rumah jadi tenang setelah Ismail dan Sidiq berangkat sekolah. Sidiq masih TK, jadi dia pulangnya jam 11.30. Di rumah, saya cuman tinggal bermain sama Salim. Setelah Sidiq pulang, saya lagi ngelonin Salim, dan biasa deh.. ketiduran juga hehehe... Eh, ternyata Sidiq ikutan tidur. Coba kalau ada Ismail, pasti gak tidur deh. Main aja berdua. Ajaibnya, Sidiq tidurnya lama pula. Jam 2 siang, baru bangun. 

Saya merasa sedikit hampa, karena gak ada Ismail. Sepii.... Menjelang jam 1/2 3, saya udah harap-harap cemas. Kok anaknya belum pulang juga ya? Saya suruh tukang ojeknya jemput jam 2, karena hari pertama, tapi.. sampe jam 3 pun belum di rumah. Berkali-kali lihat jam, terasa lamaa banget. Akhirnya, sekitar jam 3 lewat 10 menit, baru deh Ismail sampe di rumah. Ucapannya yang pertama keluar adalah, "Cape Mah sekolahnya lama....."

Hiks, jujur aja sih, saya juga pengennya Ismail sekolah sampai tengah hari saja. Masih kecil, kayaknya kasihan sekolah lama-lama. Tapi, sebenarnya di sekolahnya itu banyak main dan beraktivitas kok, seperti salat berjamaah, nyanyi-nyanyi, dan bermain. Masalahnya, memang Ismail agak kurang suka bersosialisasi, keturunan ibunya hehehe.... Jadi, wajar dia pasti kangen rumah. Hari-hari berikutnya, dia masih kepingin pulang cepet. Malah katanya, ada temennya yang pulang cepet. Walaupun begitu, dia gak ngadat disuruh sekolah. Masih mau aja disuruh sekolah. Mudah-mudahan lama-lama dia terbiasa.

Ismail yang pake baju biru tuuh....
Mengatasi kekhawatiran saat anak masuk sekolah baru, salah satunya, ibunya juga harus bersemangat! Jangan menunjukkan kekhawatiran itu di depan anak dan harus selalu memberikan motivasi agar anak tetap mau sekolah. Setelah anak sampai di rumah, saya usahakan menyambut Ismail, membuka seragamnya karena dia ngeluh kegerahan, dan langsung kasih makan atau susu. Pokoknya, disayang-sayang deh. Gimanapun, sekolah itu penting buat dia. 

Kenapa gak homeschooling aja? Pengalaman saya sih, sekolah formal lebih bisa membuat anak (dan emaknya) jadi disiplin. Bangun pagi, siap-siap, berangkat. Pelajaran yang dikasih juga lebih terstruktur dan teratur. Coba kalau di rumah, bisa kapan-kapan aja belajarnya karena waktunya panjang dan gak teratur. Lagian emaknya juga masih repot megangin si bungsu yang suka recokin kakak-kakaknya (alibi). Intinya, pinter-pinter emaknya aja gimana supaya anaknya betah di sekolah. Usaha lainnya ya memilihkan sekolah yang baik.

Ikut baris, baju  biru kotak-kotak merah jambu
Pernah saya tanya, "Kakak, gurunya galak gak?" Ismail jawab, "Enggak, baik semua." Alhamdulillah... saya harap  guru-gurunya baik dan sabar, karena anaknya masih kelas 1. Sengaja saya pilihin masuk SDIT, bayarnya emang mahal, tapi guru-gurunya bisa direpotin hehe... Lah, kata adik saya yang pernah jadi guru SDIT, "sekolahnya kan bayarnya mahal, bebas aja kalau mau sms dan telepon gurunya." Memang, saya dikasih nomor telepon wali kelasnya, dan beliau selalu menjawab sms saya. 

Lain waktu saya dulu di SD Negeri. Tiap hari dicubitin sampe biru sama wali kelas, padahal baru kelas 1. Aneh, kan? Saya juga bingung, kenapa dulu guru saya galak banget. Makanya sekarang trauma nyekolahin anak di SD Negeri, bukannya gak percaya sama kualitas guru SD Negeri, tapi pengalaman emaknya membuktikan demikian. Saya trauma kalau inget pengalaman masa SD, gak ada bagus-bagusnya. 

Yang mana Ismail?
Memilih sekolah yang nyaman buat anak, tapi juga gak membuat anak jadi manja. Mentang-mentang anak gak boleh dikasarin, terus kita jadi gak tegas sama anak. Urusan berangkat sekolah ini juga untuk mendidik mental anak agar kuat menghadapi dunia luar. Ismail sukanya main di rumah, tapi tetap harus bersosialisasi. Makanya disekolahin, kalo di rumah terus, kapan sosialisasinya? Lingkungan rumah kurang mendukung untuk proses sosialisasi. Bismillah.. semoga Ismail memenuhi harapan orang tuanyanya, menjadi anak yang soleh dan bermanfaat bagi umat, aamiin.... 



















2 comments:

  1. Assalamualaikum ma..tahun depan jg anakku yg baru satu (dan perempuan pula) in shaa Allah masuk sd..dan aku jg udah daftar di sit al hikmah cipayung..dr skrg aja aku udah kepikiran spt yg mama ismail tulis, harus masuk sekolah dgn waktu yg panjaaang..rasanya kasian..gimana nanti klo anakku udah bener2 masuk sd yaa..

    ReplyDelete
  2. Berapa biaya masuk sekolahnya bu?

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon maaf, komentar SPAM dan mengandung link hidup, akan segera dihapus ^_^