Monday, 27 January 2014

Tak Ada Salahnya Memakai Pembantu Rumah Tangga


Saya nulis ini pas si bibi lagi ga masuk karena lagi berburu bantuan sekolah untuk anaknya. Itu nanti saya ceritain di lain waktu kalo ga ada aral melintang. Udah sekitar 4 bulan ini saya dibantu lagi sama seorang PRT paruh waktu, alias cuman sampe jam 10 aja kerjanya. Lumayan cukup membantu. Kebalikannya, tetangga saya baru aja memecat pembantunya. Itu karena kesalahan si pembantu juga. Ceritanya, di pembantu minta cuti sebulan karena harus melayani tukang-tukang yang lagi benerin rumahnya. Tapi dia minta gajinya gak dipotong, nah lhooo.... Padahal kan tetangga saya mesti cari orang yang gantiin dan bayar pula. Si pembantu juga minta gajinya dinaikkan, sementara gajinya itu udah jauh lebih besar daripada standar gaji pembantu di perumahan sini. Akhirnya, setelah lama berpikir-berpikir dan melakoni hari-hari tanpa pembantu, tetangga saya pun memutuskan untuk tidak lagi memakai pembantu. Jadi, si pembantu itu sekalian aja diberhentiin. Naaaah.. ternyata si pembantu itu cuma menggertak majikannya aja. Terbukti, abis itu dia kebingungan gak punya kerjaan. Dia pun mendatangi rumah saya, 



"Bu, Ibu.. ada ga temannya yang nyari pembantu?" tanyanya.
"Ehmm... kalo sekarang sih udah gak ada. Udah punya pembantu semua." 
"Yaaa... si Ibu itu udah gak mau pakai orang. Saya kesel juga di rumah ga ada kerjaan. Ga bisa bantu suami lagi, nyari uang...." 

Dan berjuanglah mantan pembantu tetanggaku itu, mencari kerjaan. Tapi sampai sekarang belom dapat juga karena udah  tersebar gosip kalau bayarannya mesti gede. Kasian juga sih. 

Saya sendiri sampai hari ini masih sangat membutuhkan bantuan si  bibi. Saya pakai pembantu sejak hamil anak kedua, soalnya anak pertama baru umur 5 bulan pas saya ketauan hamil lagi. Kebayang dong mengurus bayi dalam keadaan hamil? Tapi itupun gak selalu ada pembantu. Setiap kali pembantu berhenti, saya butuh waktu untuk nyari lagi. Bisa 4-6 bulan. Kayak kemarin sebelum si bibi datang, saya gak pake pembantu selama 6 bulan. Susah nyari pembantu menjelang bulan puasa. Biasanya, baru ada yang mau kerja setelah lebaran, karena berhenti dari majikan yang dulu. Begitu juga dengan si bibi yang ada sekarang ini. Oya, saya jauh dari keluarga, jadi sama sekali gak ada yang bantuin atau sekadar dititipin anak-anak. Suami juga sibuk, berangkat pagi pulang malam. Tau sendiri kan kondisi kerja di Jakarta? Kalo hari libur, dia mau bantuin dari nyuci baju sampe nyetrika, bahkan masak. Klo hari kerja ya susah. 

Memang, memakai pembantu itu ada suka dukanya. Sukanya, ya kerjaan banyak dibantuin. Kemarin waktu gak pake pembantu, saya susah banget mau duduk santai aja. Kerja urusan rumah tangga dan melayani anak-anak, berganti-ganti. Akhirnya, tiap bulan saya pasti sakit. Gejala tipes, diare, demam, apa aja deh. Badan kayak abis nguli. Tapi saya gak membagi-bagi kondisi sakit itulah, jadi kalian taunya kan saya baik-baik saja hehe.... Anak-anak juga kurang terurus, karena saya kasih makan sesempatnya. Iya lho, abisnya itu pekerjaan rumah tangga gak ada selesainya. Sedangkan anak-anak masih harus disuapi. Kalo gak disuapi, yang dimakan cuma lauknya. 

Jadi, si bibi ini memang sangat membantu. Saya jadi bisa lebih fokus sama anak-anak. Gak sering ngomel-ngomel karena kecapaian (kalo ngomel kan anak-anak yang diomelin). Bermanfaat untuk psikis saya, anak-anak, dan suami. Soalnya, saya juga jadi lebih sering berantem sama suami klo ga ada pembantu. Kecapaian bikin emosi memuncak. 

Lalu, apa dong dukanya? ya ada juga sih, misalnya kalo si bibi lagi sering minjem uang padahal saya juga lagi ga punya uang hehe... atau, tiba-tiba gak masuk karena ada urusan. Sejauh ini, si bibi termasuk pembantu teladan. Enak diajak ngomong, jadi saya juga ga stres karena di rumah ga ada orang dewasa yang bisa diajak ngomong. Kadang-kadang dia juga bantu mandiin anak-anak dan jaga anak kalo saya harus  pergi tiba-tiba. 

Dari sisi si bibi dan rekan-rekannya, mereka juga terbantu dengan adanya majikan-majikan yang menggunakan jasa mereka. Di kampung, cuma ada dua kesempatan pekerjaan buat orang-orang yang gak sekolah macam mereka: menjadi pembantu atau meronce (memasang manik-manik di pabrik konveksi). Tapi si bibi ga mau meronce karena mata jadi sakit. Apalagi matanya kan juga sudah tua. Kebanyakan dari perempuan-perempuan itu menikah dengan lelaki yang juga pengangguran atau bekerja serabutan. Dan, inilah kata si bibi tentang komplek perumahan yang semakin banyak mengitari kampung mereka:

"Sekarang enak Bu, banyak komplek jadi banyak kerjaan. Dulu susah cari kerjaan. Paling-paling ya mungut kayu buat dijual." 

Well, tentu saja memakai pembantu atau tidak adalah pilihan Anda. Saya sendiri memakai pembantu paruh waktu karena di sini memang jarang yang mau kerja sampai sore. Buat saya, itu sudah cukup membantu. Yang penting setrikaan gak numpuk hehehe.... Rasulullah dulu juga memakai pembantu. Istri-istrinya pun dikasih pembantu. Tapi bukan berarti kita menyerahkan semua urusan ke pembantu, juga bukan berarti ibu-ibu yang memakai pembantu itu malas lho. Kemampuan kita hanya kita sendiri yang bisa menakar. Ada kalanya saya tidak memakai pembantu, dalam keadaan sekarang ini, hasilnya adalah sakit-sakitan. Mungkin kalau anak-anak sudah besar, saya tidak memakai jasa pembantu lagi. So, have fun, mommy-mommy... :D

9 comments:

  1. bibi saya pake PRT buat nyuci sama nyetrika baju aja,nyapu,ngurus anak,dll bibi saya sendiri hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang itu kerjaan yg paling berat ya, Mba Hanna. Apalagi klo anaknya banyak hehe...

      Delete
  2. punya ART yg cocok, emang enak banget ya...

    ReplyDelete
  3. Bener mbak... Pembantu itu membantu pekerjaan banget, terutama buat ibu yg kerja. Tapi bener kata mbak leyla, kita gak menyerahkan semua urusan rumah tangga sama pembantu, namanya pembantu kan cuma 'bantu', jadi rumahtangga pun gak bisa kita lepas blas semua.Walau ada pembantu yg masak dan beberes kamar pribadi tetep saya :D

    Tapi, kalau anak2 udah pada gede, saya maunya lepas pembantu aja, dan kalau bisa kerja di rumah. Makanya, anak2 dilatih mandiri dari kecil, biar biasa ngurus diri sendiri dan gak biasa dilayani pembantu. Apalagi di jaman anak2ku besar nanti, aku yakin, pembantu bakalan makin susah dicari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Niat saya juga gak pake pembantu lagi kalo anak-anak udah gede, Bun. Biar anak2 jg mandiri ya. :-)

      Delete
  4. Iya mba, bener banget,,, kalau saya pribadi butuh art pas anak saya masih kecil itupun art yang paruh waktu dari jam 7 sampai jam 12 siang,,, sekarang pas anak sudah lumayan gede saya memilih untuk mengerjakan sendiri pekerjaan rumah. btw emang bener lho mba kecapean itu bikin mood maunya marah2 aja,,, mending ada yang bantuin ya mbak, dari pada marah2 terus,,,kan kasihan yang denger dan jadi sasarannya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, Mba Tina ini udah pengalaman juga kan klo kecapaian jadi suka marah-marah eheheh.... makanya kita pilih yg baik untuk fisik dan jiwa ya, Mba.

      Delete
  5. Kami adalah pribadi Uang Internasional Lender. Kami menawarkan pinjaman pada tingkat yang sangat rendah 2%. jika berminat Silakan hubungi kami Via Email: eleazardiaz536@gmail.com untuk informasi lebih lanjut.
    Salam, Mr Eleazar

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon maaf, komentar SPAM dan mengandung link hidup, akan segera dihapus ^_^